Penyebab Laminitis Pada Kuda

Penyebab Laminitis Pada Kuda

Penyebab Laminitis Pada Kuda – Laminitis adalah penyakit yang sangat menyakitkan dan berpotensi melumpuhkan kuda yang bahkan bisa berakibat fatal. Jika penyakitnya telah berkembang hingga tidak manusiawi untuk melanjutkan pengobatan, kuda tersebut harus disuntik mati. Tidak selalu seserius ini, dan mendeteksi laminitis lebih awal dapat memastikan segala sesuatunya tidak pernah sampai ke titik ini.

Secara harfiah, laminitis berarti peradangan pada lamina yang tidak sensitif dan sensitif di kaki kuda. Lamina adalah jaringan yang terletak di antara dinding kuku kuda dan tulang peti mati. Struktur kecil seperti jari ini saling mengunci dan mengamankan tulang peti mati ke dinding kuku, menjaga tulang tetap di tempatnya.

Dinding kuku kuda memiliki lapisan tidak sensitif luar (tanduk) yang saling terkait yang didukung oleh lapisan sensitif bagian dalam (laminae). Laminae menopang tulang pedal di tapal kuda dan bertanggung jawab untuk menopang beban kuda. idnplay

Kuda yang sehat memiliki aliran darah yang stabil ke kaki mereka, tetapi pada kuda dengan laminitis, aliran darah ke lamina terganggu. Hal ini dapat menyebabkan peradangan dan pembengkakan pada jaringan di dalam kuku, yang dapat melemahkan lamina dan menyebabkan rasa sakit yang parah. Sel-sel menjadi rusak juga karena lamina kekurangan oksigen dan darah yang kaya nutrisi. Ikatan tulang di dinding kuku akan melemah dan menjadi tidak bisa menahan tulang peti mati di tempatnya.

Lamina yang sensitif akan mulai mati kecuali penyebab laminitis diidentifikasi dan segera dihilangkan dengan pengobatan. Tapi kemudian pertanyaannya menjadi: bagaimana Anda mengidentifikasi penyebabnya?

Laminitis dapat menyerang salah satu kaki kuda, tetapi paling sering terlihat di kaki depan. Semua kuda dari segala usia bisa terkena penyakit ini. Ada beberapa tanda laminitis yang harus Anda kenali. Ini dapat mencakup perubahan dalam cara kuda berjalan dan berdiri pada disposisi keseluruhannya. Mengetahui kuda Anda dengan baik bisa sangat membantu untuk mengidentifikasi ketika ada sesuatu yang salah.

Secara alami, ada banyak kemungkinan penyebab laminitis pada kuda, tetapi seperti yang disebutkan di atas, mengidentifikasi sumber dengan benar adalah langkah pertama untuk pemulihan. Beberapa faktor juga dapat mempengaruhi kuda untuk mengembangkan laminitis, seperti kelebihan berat badan, atau terutama kuda yang pernah menderita laminitis sebelumnya. Mari kita bahas beberapa dari banyak penyebab penyakit ini.

Laminitis yang diinduksi nutrisi

Asupan tinggi karbohidrat terlarut dapat menjadi penyebab laminitis. Ini juga dikenal sebagai kelebihan karbohidrat. Karbohidrat larut, termasuk gula dan pati, jika dikonsumsi berlebihan, dapat membebani sistem pencernaan kuda dengan gula dan pati yang tidak tercerna, yang didorong ke usus belakang.

Saat bakteri mencoba memecah bahan yang tidak tercerna ini, hal itu akan menyebabkan keasaman, yang menghancurkan bakteri yang membantu mencerna serat. Saat bakteri ini mati, mereka melepaskan racun ke dalam usus. Racun ini kemudian masuk ke aliran darah melalui dinding usus dan memicu respons di dalam kuda yang dapat mengganggu aliran darah. Jika proses ini terjadi di kaki, maka bisa menyebabkan laminitis.

Kuda dirancang untuk mencerna karbohidrat, tetapi ketika kapasitas usus kecil kelebihan beban karena terlalu banyak asupan, mereka mengalir ke usus belakang, menyebabkan keasaman. Lingkungan beracun dalam aliran darah ini dapat membuat kuda rentan terhadap laminitis.

Pakan kuda yang kaya karbohidrat sangat padat energi. Ini berarti seekor kuda dapat mengonsumsi lebih banyak karbohidrat daripada yang dapat ditangani oleh tubuhnya, jadi Anda harus membatasi asupannya. Pastikan Anda mengukur jumlah makanan kuda Anda dengan cermat untuk memberinya makan dengan benar dan menghindari kondisi ini.

Karbohidrat juga terbagi dalam dua kategori: struktural dan non-struktural.

Karbohidrat struktural umumnya dikenal sebagai serat dan sangat penting untuk diet kuda. Gula dan pati termasuk dalam karbohidrat non-struktural dan biasanya dipecah oleh enzim di usus kecil kuda menjadi glukosa.

Karbohidrat non-struktural yang biasa terlihat dalam makanan kuda termasuk biji-bijian sereal, seperti gandum, jagung, barley, dan lainnya, ditambah molase dan padang rumput yang subur (rumput / jerami). Kondisi lain, seperti obesitas, resistensi insulin, penyakit Cushing, dan keterikatan juga dikaitkan dengan kelebihan karbohidrat non-struktural yang berlebihan.

Fruktan adalah jenis karbohidrat lain yang mendapat banyak perhatian akhir-akhir ini. Fruktan adalah kombinasi fruktosa dan glukosa. Fruktan pendek dikenal sebagai oligosakarida. Kuda tidak memiliki enzim yang diperlukan untuk memecah fruktan, jadi dibutuhkan bakteri usus belakang untuk melakukannya.

Fruktan yang dikonsumsi terlalu banyak dapat menyebabkan laminitis dan kondisi lainnya. Kadar fruktan di rumput padang rumput benar-benar dapat berubah sepanjang hari, melihat tingkat tertinggi pada sore hari di iklim sedang. Mereka juga tinggi di pagi hari setelah cuaca beku. Untuk membantu membatasi risiko ini, kurangi waktu keluar kuda Anda selama musim semi dan musim gugur dan setelah embun beku pagi.

Stress

Sama seperti pada manusia, stres bisa menjadi faktor kesehatan utama kuda. Peristiwa kehidupan apa pun yang dapat menyebabkan kuda Anda stres, seperti perubahan dramatis pada lingkungan kuda atau seringnya bepergian, membuat kuda berisiko terkena laminitis dan kondisi kesehatan lainnya. Hal ini terutama berlaku untuk kuda dan kuda betina yang kelebihan berat badan yang baru saja melahirkan, karena adanya tekanan fisik tambahan.

Stres juga dapat disebabkan oleh kuda yang bekerja terlalu keras, terlalu banyak bekerja atau bepergian dalam waktu lama dalam kondisi panas atau dingin, obat-obatan, vaksinasi, dan banyak lagi. Semua pemicu stres untuk kuda Anda harus dihindari.

Severe infection

Penyakit Systemic yang memiliki fokus septik atau toksik dapat menyebabkan laminitis. Ini termasuk pneumonia, radang selaput dada, diare, kolik, dan metritis purulen. Keracunan darah, atau toksemia, juga bisa menjadi penyebabnya. Jika kondisi ini menyebabkan laminitis, penyebab awalnya harus diidentifikasi dan diobati sebelum Anda dapat mengalihkan perhatian Anda ke laminitis.

Infeksi bakteri, racun tanaman, bahan kimia dan jamur, infeksi virus, serangan kolik yang parah, dan diare yang berkepanjangan semuanya dapat menjadi penyebab mendasar yang perlu ditangani sebelum laminitis dapat diobati.

Obesitas atau makan berlebihan

Obesitas sebenarnya adalah salah satu penyebab paling umum dari laminitis, yang secara resmi disebut Obesity Dependent Laminitis (ODL). Berhati-hatilah untuk tidak memberi makan kuda Anda secara berlebihan. Kuda dapat menambah berat badan dengan cepat saat mereka mengonsumsi lebih banyak kalori daripada yang bisa mereka bakar. Dan terkadang mudah untuk membutakannya sebagai pemilik kuda.

Obesitas memiliki banyak efek buruk pada kesehatan kuda, dengan laminitis di antaranya. Penambahan berat badan membuat tekanan berlebih pada organ kuda serta anggota tubuhnya. Hal ini dapat menyebabkan pola pertumbuhan abnormal pada kuku dan bahkan mulai merusaknya. Kuda dapat dengan mudah menjadi gemuk jika dibiarkan merumput di padang rumput ternak yang telah dibuahi. Kuda asli sebenarnya hanya membutuhkan sedikit makanan.

Sementara obesitas manusia mendapat banyak perhatian di media, obesitas pada hewan peliharaan sebenarnya juga memiliki tingkat yang sangat tinggi. Kuda jauh lebih rentan terhadap laminitis dan resistensi insulin saat mereka kelebihan berat badan. Jika Anda tidak yakin berapa banyak yang harus diberikan kepada kuda Anda, carilah bantuan dari dokter hewan Anda. Ini bisa sangat membantu untuk menjaga kuda Anda sesehat mungkin.

Trauma atau masalah mekanis

Penyebab umum lainnya dari laminitis adalah trauma atau masalah mekanis pada kuda. Ada beberapa cara kuda menghadapi trauma yang dapat menyebabkan laminitis. Ini termasuk jika seekor kuda telah bekerja keras dan cepat di permukaan yang keras untuk jangka waktu yang lama. Seperti berlari di jalan atau melompat di musim panas, memiliki kuda pacuan di tanah yang kokoh, atau kuda yang tahan banting yang tidak cukup fit.

Penyebab Laminitis Pada Kuda

Aktivitas berlebihan dalam situasi ini dapat membahayakan kuda karena memengaruhi lamina, terutama jika kualitas kuku kuda buruk. Perban kaki yang tidak tepat juga dapat menyebabkan terjadinya laminitis. Sepatu yang tidak tepat dapat menyebabkan tekanan tunggal yang dapat menjadi faktor penyebab lainnya. Jika ketimpangan mulai terjadi, laminitis mungkin menjadi penyebab yang mendasari karena salah satu situasi ini.

Penyakit Cushing

Disebutkan secara singkat di atas sebagai faktor penyebab konsumsi karbohidrat berlebih, penyakit Cushing sebenarnya juga bisa menjadi penyebab laminitis. Penyakit Cushing dikaitkan dengan kelainan pada kelenjar pituitari kuda, yang ditemukan di dasar otak kuda.

Jika ini terjadi, kuda mungkin menjadi sangat haus atau nafsu makan meningkat. Kuda itu juga bisa berkeringat cukup banyak dan bahkan bisa menurunkan berat badan. Bulunya juga bisa menjadi sangat keriting. Selain semua gejala ini, kuda juga dapat mengembangkan laminitis karena penyakit Cushing.

Corticosteroids

Obat Corticosteroids dapat menyebabkan laminitis jika diberikan kepada kuda yang cemas atau kuda yang rentan terhadap penyakit. Ini tidak akan terjadi setiap kali Corticosteroids digunakan, tetapi ada risiko yang harus dijelaskan oleh dokter hewan sebelum meresepkannya. Ketika corticosteroids menjadi pemicu laminitis, penyakit ini biasanya berkembang pesat menjadi laminitis akut dan bisa menjadi situasi darurat.

Corticosteroids kerja panjang seperti triamsinolon dan deksametason sangat berbahaya bagi kuda. Campuran obat yang mengandung kortikosteroid juga bisa berbahaya dan menyebabkan laminitis. Penggunaan kortikosteroid harus diawasi secara ketat oleh dokter hewan Anda dengan mempertimbangkan laminitis.

Penyebab hormonal

Ini paling sering menyerang kuda yang lebih tua yang mengembangkan neoplasia, tetapi dapat dilihat pada kuda yang lebih muda juga. Neoplasia biasanya terlihat di pars intermedia kelenjar pituitari. Kuda-kuda ini tidak akan bisa melepaskan bulunya di musim semi, dan bulunya akan menjadi panjang dan halus, atau bahkan kusut. Hewan-hewan ini mungkin juga menderita diabetes, karena laminitis adalah infeksi sekunder yang umum. Fungsi tiroid dan neoplasia hipofisis harus diuji dalam kasus ini.

Insulin resistance

Insulin adalah hormon yang terlibat dalam pengaturan kadar glukosa (gula) dalam darah dan jaringan tubuh kuda. Saat kuda mengonsumsi makanan, insulin disekresikan oleh pankreas ke aliran darah. Insulin memandu glukosa yang diserap dari makanan ke dalam jaringan tubuh, seperti hati, lemak, dan otot. Ketika insulin tidak mampu menjalankan fungsi ini, maka terjadi resistensi insulin pada kuda.

Ketika seekor kuda resisten terhadap insulin, glukosa akan memasuki jaringan dengan kecepatan yang jauh lebih rendah dari biasanya. Tingkat asupan yang lebih rendah ke dalam jaringan akan menghasilkan kadar glukosa darah yang lebih tinggi, yang menyebabkan tubuh kuda melepaskan lebih banyak insulin dalam aliran darah. Ini adalah faktor utama yang berkontribusi pada perkembangan laminitis, tetapi dapat dengan mudah diuji untuk melihat apakah mungkin penyebabnya.